Categories
Insight

Kopi luwak; Kopi Termahal di Dunia

Jauh di dalam hutan Sumatra, penduduk setempat dengan cermat menjelajahi jalan setapak di sekitar perkebunan kopi. Belum tentu mencari makanan atau jamu, orang mencari satu hal: tinja.

Hewan kecil berbulu yang dikenal sebagai camilan musang pada buah kopi, lalu melewatkan biji kopi yang dicerna sebagian melalui sistem mereka. Enzim di dalam perut hewan mengeluarkan rasa dan tubuh dalam kopi yang membuat orang yang meminumnya murtad – terutama jika mereka tidak tahu asal atau harganya!

Kotoran – mungkin kotoran paling mahal yang ada – dikumpulkan, diproses, dan berubah menjadi kopi paling unik di dunia. Secangkir kopi luwak, yang dikenal secara lokal sebagai kopi luwak, dapat dijual seharga $ 50.

Asal usul Kopi Luwak

Belanda adalah importir kopi skala besar pertama; benih pertama diselundupkan keluar dari Yaman pada tahun 1616 meskipun ada larangan Arab untuk mengekspor buah kopi yang tidak dimakan. Biji Arabika ilegal digunakan untuk mendirikan perkebunan kopi di Jawa dan Sumatra selama penjajahan Belanda di Indonesia.

Legenda menyatakan bahwa pekerja perkebunan Indonesia dilarang memetik buah kopi untuk digunakan sendiri. Penduduk setempat secara tidak sengaja menemukan biji kopi dalam kotoran luwak di jalan setapak di sekitar perkebunan. Mungkin putus asa untuk memperbaiki kafein, atau hanya ingin tahu tentang tanaman komersial Belanda, beberapa jiwa pemberani memutuskan untuk mengumpulkan, membersihkan, dan memanggang kotoran ke dalam minuman lezat!
Kopi Termahal di Dunia

Orang yang belum tahu mungkin meringis jijik, tetapi kopi luwak tetap menjadi kopi paling langka dan termahal di dunia. Memproduksi kopi luwak sangat padat karya; waktu pemrosesan yang diperlukan, baik di dalam maupun di luar luwak, menggembungkan biaya. Biji kopi yang ditemukan di alam liar harganya jauh lebih mahal daripada yang diproduksi di peternakan luwak.

Satu pon kopi luwak rata-rata sekitar $ 300, tetapi harga bisa mencapai $ 600 per pon. Secangkir kopi luwak di kafe dapat berkisar antara $ 30 – $ 80!

Seperti Apa Rasa Kopi Luwak?

Penikmat bersumpah bahwa harga selangit dibenarkan; tidak ada kopi di Bumi seperti kopi luwak. Beberapa penggemar menggambarkan kopi luwak sebagai lebih halus dan lebih pahit dari kopi biasa. Yang lain menggambarkan kopi luwak sebagai tanah dengan tubuh penuh dan aftertaste yang melekat. Rasa dan kekuatan sangat bervariasi tergantung pada jenis biji kopi dan sangat mungkin temperamen luwak!

Memproduksi Kopi Luwak

Bintang “barista” produksi kopi luwak adalah musang palem Asia dari keluarga Paradoxurus. Dikenal secara lokal sebagai luwak, musang menyerupai musang kecil abu-abu dan hitam. Musang tidak terancam punah dan bebas berkeliaran di seluruh Asia Tenggara dan India.

Sebagian besar dari 500 pon kopi luwak yang diproduksi setiap tahun berasal dari Sumatra. Sementara kotoran luwak masih terkumpul di alam, banyak kopi luwak sekarang diproduksi di peternakan luwak. Musang palem Asia diberi makan campuran buah kopi – terutama Arabika – dan mencerna buahnya selama sekitar dua hari. Enzim di dalam perut hewan menciptakan reaksi kimia yang memanipulasi protein kacang, mengurangi kepahitan dan mengeluarkan rasa yang tidak biasa.

“Produk” yang dicerna sebagian yang dikumpulkan dari musang kemudian dibersihkan, dikeringkan, dan dipanggang. Panas membunuh bakteri yang biasanya ditemukan dalam tinja.

Kopi Luwak Di Seluruh Dunia

Meskipun kopi luwak berasal dari Sumatera, kopi ini diproduksi di seluruh Indonesia dan Asia Tenggara. Kopi luwak dikenal sebagai kape alamid di Filipina dan kafe laku di Timor Timur.

Kopi luwak secara tidak menggoda disebut sebagai “kopi kotoran rubah” atau hanya “kopi musang” di Vietnam. Kopi musang di Vietnam secara teratur ditemukan di kafe-kafe kelas atas di sekitar Old Quarter Hanoi dan pasar Ben Thanh di Saigon. Vendor menawarkan sampel gratis dan menjajakan kopi musang sebagai suvenir unik untuk dibawa pulang. Karena sebagian besar wisatawan tidak dapat membedakannya, ini jarang lebih dari harga yang mahal, biji kopi biasa atau versi kopi luwak yang diproduksi secara sintetis.

Banyak yang kecewa dengan puritan dan musang pekerja keras, Universitas Florida berhasil menyelesaikan studi tiga tahun dalam mereproduksi kopi luwak secara sintetis tanpa membutuhkan hewan.

sumber artikel: http://goseasia.about.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *