Categories
Bisnis Knowledge

Apa itu Web Design Responsif?

Web Design Responsive; Saat ini, ada banyak perangkat yang dirancang untuk mengakses web. Lebih penting dari sebelumnya, untuk merancang pengalaman digital yang sempurna. Seperti soal desain visual menarik, dan kompatibel dengan banyak perangkat, sistem operasi, dan browser.

Tidak dapat dipungkiri bahwa, melayani pemirsa yang menggunakan banyak perangkat, adalah trik bisnis yang baik. Itu memperluas audiens, meningkatkan SEO, dan mengurangi waktu proses web development yang dihabiskan untuk kustomisasi.

Pada 2010, Eric Schmidt, CEO Google pada waktu itu, mengumumkan bahwa Google memprioritaskan desain digital “mobile-first”. Lima tahun kemudian, pada tahun 2015, pembaruan algoritma Google Mobilegeddon memiliki pengaruh yang signifikan terhadap hasil pencarian. Pembaruan ini dimaksudkan, untuk meningkatkan peringkat dan visibilitas organik untuk website yang mobile-friendly.

Untungnya, desain web responsif telah datang jauh dalam lima tahun terakhir. Membuat lompatan ke pengembangan web responsif lebih mudah daripada sebelumnya.

Memahami Web Design Responsif

Karena semakin banyak gadget yang dirilis di pasaran, para web developer ditantang untuk menciptakan banyak versi situs web untuk layar dan browser baru. Hal ini mengakibatkan beban yang tidak mungkin pada pengembang untuk menghasilkan berbagai produk yang dibuat secara terjangkau untuk setiap perangkat dan kategori pengguna baru.

Desain web responsif adalah jawabannya. Desain web responsif adalah pendekatan untuk pengembangan web yang memanfaatkan desain fleksibel yang dapat beradaptasi dengan berbagai platform, orientasi, dan layar, apakah itu ponsel atau layar televisi besar. Pada dasarnya, tujuan desain web responsif adalah untuk memiliki satu situs web yang dapat digunakan di seluruh lanskap perangkat.

Desain web responsif menggunakan cascading style sheets (CSS), di antara teknologi lainnya, untuk membuat desain dengan tata letak yang fleksibel yang dapat meluas dan menyusut tanpa memengaruhi kegunaan. Misalnya, jika pengguna beralih dari ponsel Android ke laptop Mac, situs akan menyesuaikan dengan resolusi dan kemampuan browser yang berubah. Selain itu, desain web responsif berupaya menciptakan produk web adaptif yang akan mengenali pengaturan dan preferensi pengguna.

Banyak yang berpendapat bahwa desain web responsif menantang komunitas pengembangan untuk memikirkan kembali desain digital. Versi HTML kuno, bahasa skrip asli yang membawa warna dan kegunaan untuk WWW, terlalu ketat dan tidak memadai untuk sepenuhnya beradaptasi dengan dunia digital baru.

Di bawah ini kami membahas empat persyaratan inti untuk desain web responsif:

Beradaptasi dengan layar yang berbeda

Dengan lebih banyak perangkat dengan resolusi layar yang bervariasi, orientasi, dan spektrum warna, praktik desain web yang responsif dapat membantu pengembang dalam menerapkan teknik desain adaptif. Semakin lama, situs web ditugaskan untuk menyesuaikan dengan lancar antara ponsel dan layar desktop. Desain web responsif menggunakan strategi desain yang lancar, seringkali dengan CSS, untuk memungkinkan situs menyesuaikan diri dengan perangkat kecil dan besar. Dengan ponsel dan tablet, situs web juga perlu dengan mudah beradaptasi dengan orientasi lanskap dan potret sambil mempertahankan kegunaan.

Namun, menggunakan strategi desain web responsif untuk layar yang berbeda tidak terbatas pada ukuran adaptif. Ini juga harus mempertimbangkan fungsionalitas. Tentunya, layar smartphone kecil akan terbebani dengan pilihan luar biasa. Di sisi lain, Anda menginginkan akses mudah ke opsi di layar yang lebih besar. Desain web yang responsif tidak hanya menyesuaikan dengan ukuran dan resolusi layar, tetapi juga menyesuaikan fungsionalitas dengan perangkat.

Gambar yang fleksibel

Resolusi gambar selalu menjadi sakit kepala bagi para desainer web. Jika gambar dioptimalkan terlalu kecil, kualitasnya yang rendah akan terlihat jelas pada layar besar. Jika gambar terlalu besar, mereka akan memperlambat situs web secara signifikan. Desain web responsif menggunakan elemen desain CSS kreatif untuk membatasi penggunaan gambar yang diperlukan untuk membuat tata letak yang memukau secara visual dan untuk mengadaptasi gambar ke berbagai resolusi layar tanpa menambah waktu buka.

Kegunaan

Saat ini, kegunaan situs web yang baik membutuhkan adaptasi dengan kemampuan perangkat. Misalnya, situs web Anda akan diakses melalui layar sentuh dan mouse. Anda tidak boleh berasumsi bahwa pengguna layar sentuh akan menjelajahi produk digital Anda di ponsel. Monitor desktop semakin menggunakan teknologi layar sentuh. Desain situs web responsif mempertimbangkan antarmuka untuk menjaga kegunaan.

Kegunaan harus selalu mempertimbangkan aksesibilitas. Tidak semua pengguna Anda dapat membaca teks kecil di layar kecil. Tidak semua pengguna Anda dapat melihat atau mendengar. Kegunaan juga memperhitungkan perjuangan yang akan dialami oleh segmen audiens Anda yang mencoba mengonsumsi media pada perangkat yang berbeda.

Sumber:
Web Design & Development, internet, business – BLOG
Internet, Business, & Humanity
Web Design, Business, Internet Marketing, People & Society
Factors to Help You Find a Good Web Builder

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *